PENDIDIKAN BAHASA ARAB
PEMBELAJARAN BAHASA ARAB
  • Belajar B.Arab Melalui Cerita Bergambar
  • Teknik Menarik dalam Mengajar B. Arab
  • Kiat Sukses Belajar Bahasa Arab
  • Sejak Dini Belajar Bahasa Arab
  • Pentingnya Belajar Bahasa Arab
  • Mudah Belajar Bahasa Arab
  • Belajar Cepat Bahasa Arab
  • Mengapa belajar bahasa Arab ?
  • Belajar Bahasa Arab, Sulitkah ???
  • Tehnik Belajar Bahasa Arab
  • Wajibkah Belajar Bahasa Arab ??
  • Belajar online bahasa arab
  • Kesulitan Belajar Bahasa Arab
  • Situs Translate Bahasa Arab
  • Pendekatan Pembelajaran Bahasa Arab
  • Problematika Pembelajaran Bahasa Arab
  • Pembelajaran Kosakata Bahasa Arab
  • Teknik Main Peranan dalam Pemb B.Arab
  • Teknik Sumbangsaran dalam Pemb B.Arab
  • Teknik Simulasi dalam Pemb B.Arab
  • Teknik Latih-Tubi dalam Pemb B.Arab
  • Metode Pembelajaran Sya'ir Arab
  • Implementasi Teknologi Dlm Pemb B. Arab
  • Huruf Hijaiyah Awal Pembelajaran B.Arab
  • Metode Pemb Klasik & Modern B.Arab
  • Metode Pembelajaran B.Arab Secara Umum
  • Pemb B.Arab (Active Learning) Silberman
  • PEMIKIRAN BAHASA ARAB

    Abul Aswad Ad Duali

    ABUL ASWAD AD DUALI (1 SH- 69 H /603-688 M)
    Pakar nahwu

    Dahulu, Bahasa Arab tak mengenal adanya harakat. Masyarakat Arab menggunakan dialek kebiasaan mereka saat mengucapkan bahasa Arab. Bayangkan betapa sulitnya membaca Al-Qur'an tanpa tanda harakat satu pun. Oleh karena itulah, Abul Aswad Ad-Duali mejadi sosok yang berkiprah sangat penting bagi umat Muslim. Dialah yang menemukan kaedah tata Bahasa Arab (Nahwu), salah satunya yakni kaedah pemberian harakat.
    Abul Aswad Ad-Duali memiliki nama asli Dzalam bin Amru bin Sufyan bin Jandal bin Yu’mar bin Du’ali. Dia biasa dipanggil dengan nama kunyah (panggilan) Abul Aswad. Sementara Ad-Duali merupakan nisbat dari kabilahnya yang bernama Du'al dari Bani Kinanah.  Abul Aswad Ad-Duali merupakan seorang Tabi'in, murid sekaligus shahabat Khalifah keempat, Ali Bin Abi Thalib. Ia ahir tahun 603 Masehi dan wafat pada 688 Masehi. 
    Sebelum menjadi pakar nahwu, Ad-Duali banyak berkiprah di dunia perpolitikan. Ia sempat menjadi hakim di Bashrah pada era kekhalifahan Umar bin Khattab hingga kemudian ia diangkat menjadi gubernur kota tersebut di masa kepemimpinan Ali.  Saat perang Jamal, Ad-Duali merupakan juru ruding perdamaian antar dua kubu. Ia juga pernah diutus sahabat Rasulullah, Adullah Ibn Abbas untuk memerangi kaum Khawarij. 
    Peran Abul Aswad Ad-Duali
     Ia menjadi murid Ali bin Abi Thalib, dan nahwu ia pelajari sendiri darinya ( Ali ibn Abi Thalib), yang merupakan pakar nahwu kala itu. Dia termasuk orang yang pertama mengumpulkan mushaf dan mengarang ilmu nahwu dan peletak dasar kaidah-kaidah nahwu, atas rekomendasi dari Ali bin Abi Thalib.
    Ia juga mendapat intruksi dari Ali Bin Abi Thalib, ketika menjadi khalifah, untuk merumuskan tanda-tanda baca pada tulisan. Sasaran pertamanya adalah mushaf-mushaf Al Qur’an, karena disinilah letak kekhawatiran salah baca seperti yang kerap terjadi waktu itu.
    Dalam Ensiklopedi Peradaban dikisahkan, Ad-Duali pada suatu hari melewati seorang yang tengah membaca Al-Qur'an. Ia mendengar surah At-Taubah ayat 3 dibaca dengan kesalahan harakat di ujung kalimat. Meski hanya satu kesalahan harakat, namun artinya sangat jauh berbeda. Ad-Duali mendengar orang itu membaca Anna Allaha bari'um -mina-l musyrikiin wa rasuulihu seharusnya dibaca Rasuluhu Jika diartikan akan sangat jauh berbeda. Pembacaan pertama yang salah tersebut berarti "Sesungguhnya Allah berlepas diri dari orang-orang musyrik dan rasulnya.” Tentu saja arti tersebut menyesatkan, karena Allah tidak pernah berlepas dari utusanNya. Makna kalimat yang semestinya yakni “Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya berlepas diri dari orang-orang musyrik.” Hanya satu harakat, tapi mengubah arti yang begitu banyak.
    Sejak peristiwa itulah, Ad-Duali mulai menekuni Nahwu dan berkeinginan memperbaiki Bahasa Arab. Ia khawatir jika tak dibuat sebuah kaedah, Bahasa Arab akan mudah lenyap begitu saja. Mengingat di era kekhaifan Ar-Rasyidin pun, sudah terdapat kesalahan baca Al-Qur'an. Mulailah Ad-Duali membuat kaedah tata bahasa Arab.
    Ketika itu, belum digunakan fathah, dhamah ataupun kasrah. Ad-Duali mengunakan sistem titik berwarna merah sebagai syakal kalimat. Titik-titik tersebut yakni, sebuah titik di atas huruf dimaknai a yakni fathah, satu titik di bawah huruf dibaca i atau kasrah, satu titik di sebelah kiri huruf dibaca u yakni dhammah.
    Adapun tanwin (dua fathah, dua kasrah dan dua dhammah) tinggal menambah titik tersebut menjadi dua buah. Titik-tik tersebut dicetak merah agar membedakan dengan tulisan Arab yang menggunakan tinta hitam.
    Kaedah nahwu Ad-Duali ini dikenal mengusung mazhab Bashrah. Pada perkembangan bahasa Arab, muncul dua  mazhab yakni Bashrah dan Kufi. Kedua mazhab tersebutlah yang sangat gencar menyebarkan ilmu nahwu ke penjuru dunia.
     Maka dari itu, Abul Aswad berjasa dalam membuat harakat Al Qur’an. Ia berhasil mewariskan system penempatan “titik-titik” tinta berwarna merah yang berfungsi sebagai syakal-syakal yang menunjukkan unsur-unsur kata Arab yang tidak terwakili oleh huruf-huruf. Penempatan titik-titik tersebut, adalah:
    ·      Tanda fathah dengan satu titik diatas huruf (a).
    ·      Tanda kashrah dengan satu titik dibawah huruf (i)
    ·      Tanda Dhamah dengan satu titik disebelah kiri huruf (u)
    ·      Tanda tanwin dengan dua titik (an-in-un)
    Untuk membedakan titik-titik tadi dari tulisan pokoknya (biasanya berwarna hitam), maka titik-titik itu diberi warna (biasanya merah).
     Tetapi system ini tidak dapat begitu saja menyelesaikan masalah, sebab ada huruf-huruf yang sama bentuknya namun harus dibaca berlainan tanpa dibubuhi tanda-tanda pembeda, huruf-huruf itu menyukarkan banyak pembaca.
    Dalam perkembangannya, upaya Ad-Duali ini disempurnakan oleh beberapa muridnya yakni Nasr Ibn ‘Ashim (w. 707 M) dan Yahya Ibn Ya’mur (w. 708 M). Mereka melakukan penyempurnaan harakat tersebut pada masa pemerintahan Abdul Malik Ibn Marwan di Dinasti Umayyah.
    Selain keduanya, Ad-Duali juga memiliki beberapa murid lain yang juga pakar dalam bahasa Arab. Beberapa muridnya yakni Abu Amru bin ‘alaai, Al Kholil al Farahidi al Bashri yang merupakan pelopor ilmu arudh dan penulis Kamus Arab pertama.
    Tak hanya harakat, Ad-Duali melahirkan banyak kaedah tata bahasa Arab yang hingga kini masih menjadi patokan atau rujukan. Sejak dikenal sebagai peletak dasar ilmu i'rab, maka banyak orang datang untuk belajar ilmu qira'ah ataupun dasar ilmu i'rab. ia mencurahkan hidupnya untuk menelaah ilmu nahwu, hingga wafatnya pada tahun 688 masehi di Basrah.
    Wafatnya
    Abu Al Aswad meninggal karena wabah ganas yang terjadi pada tahun 69 Hijriyah dalam usia 85 tahun.
    Perkataan para ulama tentangnya
    Ahmad Al-Ijli berkata, “Dia tsiqah (terpercaya) dan orang yang pertama kali berbicara tentang ilmu nahwu”. Al-Waqidi berkata, “Dia masuk Islam pada masa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam masih hidup.” Orang lain berkata, “Abu Al Aswad Ad Du’ali ikut perang Jamal bersama Ali bin Abu Thalib, dan dia termasuk pembesar kelompok pendukung Ali dan orang yang paling sempurna akal serta pendapatnya di antara mereka. Ali radhiallahu ‘anhu telah menyuruhnya meletakkan dasar-dasar ilmu nahwu ketika beliau mendengar kecerdasannya.” Al Waqidi berkata, “Lalu Abu Al Aswad menunjukkan kepadanya apa yang telah ditulisnya,” Ali bin Abu Thalib radhiallahu ‘anhu berkata, “Alangkah baiknya nahwu yang kamu tulis ini.” Dan diriwayatkan pula bahwa dari situlah ilmu nahwu disebut ‘nahwu’. Muhammad bin Salam Al Jumahi berkata, “Abu Al Aswad Ad Du’ali adalah orang yang pertama kali meletakkan bab Fa’il, Maf’ul, Mudhaf, Huruf Rafa’, Nashab, Jar, dan Jazm. Yahya bin Ya’mar lalu belajar tentangnya.”
    Al-Mubarrad berkata, Al-Mazini menceritakan kepadaku, dia berkata, “Sebab yang melatarbelakangi diletakkannya ilmu nahwu adalah karena Bintu Abu Al Aswad (anak perempuan Abu Al Aswad) berkata kepadanya, ‘Maa asyaddu Al Harri (alangkah panasnya) Abu Al Aswad lalu berkata, Al Hasyba Ar Ramadha’ (awan hitam yang sangat panas)’ anak perempuan Abu Al Aswad berkata, ‘aku takjub karena terlalu panasnya’. Abu Al Aswad berkata, ‘Ataukah orang-orang telah biasa mengucapkannya ?’. lalu Abu Al Aswad mengabarkan hal itu kepada Ali bin Abu Thalib, lalu dia memberikan dasar-dasar nahwu kepadanya dan dia meneruskannya. Dialah pula orang yang pertama kali meletakkan titik pada huruf.”
    Al-Jahizh berkata, “Abu Al-Aswad adalah pemuka dalam tingkat sosial manusia. Dia termasuk kalangan ahli fiqih, penyair, ahli hadits, orang mulia, kesatria berkuda, pemimpin, orang cerdas, ahli nahwu, pendukung Ali, sekaligus orang bakhil. Dia botak bagian depan kepalanya.”

    حمُّودَةُ والصَّدَفَةُ العَجيـبَةُ

     َحمُّودَةُ والصَّدَفَةُ العَجيـبَةُ
     Salah satu  cerita yang mana hamudah bersama-sama temanya pergi ke pantai untuk mencari kerang. Adapun pertanyaannya, ada apa dengan kerang yang akan ditemukan nantinya ?. Mari kita baca secara seksama.  Cerita ini akan merupakan Pembelajaran bahasa Arab yang sangat efektif, karena  cerita dengan gambar akan membuat cerita ini lebih menarik. Maka dari itu melalui cerita ini akan mempengaruhi terhadap tarkib bahasa Arab dan mufradat yang dipakai oleh pembaca dalam pembicaraan sehari-hari.
    Buku kedua seri 2

    حَمُّودَةُ البُبَّغاءُ الحَبيسَةُ

    Efektifitas dalam Pembelajaran Bahasa Arab melalui cerita yang berjudul "
    حَمُّودَةُ البُبَّغاءُ الحَبيسَة
    " merupakan hal yang paling disukai oleh kalangan pecinta bahasa arab, karena pengaruh terhadap cerita tersebut bisa memadukan tarkib bahasa Arab dan mufradat yang dipakainya dalam pembicaraan sehari-hari. maka efektitas pembelajaran ini juga bisa dilaksanakan baik disekolah umum maupun dipesantren.
    BUKU 2 SERI 1

    كيف يبني طالب العلم مكتبته؟ للشيخ عبد الكريم mp3

    كيف يبني طالب العلم مكتبته؟
    المحاضر : عبد الكريم بن عبد الله الخضير
    نبذة مختصرة: كيف يبني طالب العلم مكتبته؟: سلسلة
    تحدث فيها الشيخ عن بداية التدوين والتصنيف والمكتبات وتكلم
    عن أهم أركان مكتبة طالب العلم في جميع الفروع العلمية، فتحدث عن
    كتب التفسير وعلوم القرآن وكتب السنة والحديث وشروحها وكتب الأحكام والعلل
    وكتب مشكل الحديث وكتب علوم الحديث وكتب العقيدة وكتب الفقه والفتاوى وأصول الفقه
    وكتب التاريخ والتراجم والأدب واللغة.


    مقدمة عن بداية التدوين والتصنيف والمكتبات - كتب التفسير وعلوم القرآن
    http://www.islamhouse.com/d/files/ar...e_students.mp3

    كتب السنة والحديث وشروحها (الكتب الستة)
    http://www.islamhouse.com/d/files/ar...e_students.mp3

    تابع لكتب السنة والحديث-كتب الأحكام العلل-مشكل الحديث وغريبها- علوم الحديث-كتب العقيدة-كتب الفقه
    http://www.islamhouse.com/d/files/ar...e_students.mp3

    تابع لكتب الفقه والفتاوى - كتب أصول الفقه
    http://www.islamhouse.com/d/files/ar...e_students.mp3

    (كتب التاريخ والتراجم واللغة والأدب)
    http://www.islamhouse.com/d/files/ar...e_students.mp3

    موقعي الشخصي
    كل ماتحب دروس محاضرات كتب موسوعات مواعظ
    من هنا
    http://3esa.forumarabia.com
     كيف يبني طالب العلم مكتبته) الحلقة الأولى)
    مقدمة عن بداية التدوين والتصنيف والمكتبات - كتب التفسير وعلوم القرآن
    http://www.khudheir.com/audio/837

    سلسلة: كيف يبني طالب العلم مكتبته الحلقة: (2)
    كتب السنة والحديث وشروحها )الكتب الستة)
    http://www.khudheir.com/audio/838

    سلسلة: كيف يبني طالب العلم مكتبته؟ الحلقة (3)
    تابع لكتب السنة والحديث-كتب الأحكام العلل-مشكل الحديث وغريبها- علوم الحديث-كتب العقيدة-كتب الفقه
    http://www.khudheir.com/audio/855

    سلسلة: كيف يبني طالب العلم مكتبته؟ الحلقة: (4)
    تابع لكتب الفقه والفتاوى - كتب أصول الفقه
    http://www.khudheir.com/audio/856

    سلسلة: كيف يبني طالب العلم مكتبته؟ الحلقة: (5) الأخيرة
    (كتب التاريخ والتراجم واللغة والأدب)
    http://www.khudheir.com/audio/877

    ماأنا إلا ناقلة للمواضيع والدال على الخير كفاعله .
    قال النبي عليه الصلاة والسلام « من دل على خير فله مثل أجر فاعله »